Senin, 16 Mei 2011

Memasang Rem Cakram Belakang Sepeda Motor

Kali ini gue nyoba masang cakram belakang pada Jupiter MX gue. Gue akan berbagi cara masang walau tidak secara detail. Semoga bermanfaat.

Adapun ide gue buat masang kaliper orsi Jupiter MX depan yang mono piston. Daripada ngangur gak kepake sekalian aja gue bereksperimen. Wkwkwkwk...
Prinsipnya sih sama seperti cakram belakang pada umumnya, tampilan nya aja yang beda, rada nyeleneh.
Disini gue make plat 10mm dan didesain agak lebar, niatnya ya itu, biar tampil beda, sekalian ini pertama kali gue masang cakram sendiri dan gak pernah lihat aktifitas ini sebelumnya.
Bermodal satu buah kaliper depan Jupiter MX yang dulunya gue beli dari seorang teman, piringan asli Jupiter MX (akhirnya gak kepake karena terlalu sempit) akhirnya beli yang cocok, pompa YSS dan teromol aluminium.

Pertama-tama gue pilih pelat yang rada tebal (10mm) dan dibentuk sesuai dengan keinginan hati (ciiieee).
Memasang piringan dengan velg belakang terlebih dahulu supaya nantinya kita bisa mengukur dan merancang bentuk dan posisi dari lobang dudukan dan lainnya. Velg di bor sesuai lobang dati teromol piringan cakram yang kita punya, punya gue dibikin drat dan ditambah dengan mur penyambut. Biar lebih kuat aja.
kelar pemasangan piringan, dilanjutkan dengan desain plat dudukan kalipernya.




Kemudian dilanjutkan dengan membuat sebuah busing baru karena yang lama otomatis gak kepake.
Busing ini nantinya akan di las mati dengan plat dudukan kaliper. Gue gak ingat persis ukuran busingnya, tapi yang gue punya pas banget sama velg dan as nya. Yang penting, lobang busing harus ngepres dengan ukuran as velg belakang.



Sangat penting kita melakukan pengukuran dan kalkulasi dengan tepat, hal ini supaya kita mendapatkan hasil yang bagus juga tentunya. Mulai dari penentuan lobang dudukan kaliper sampai lobang yang ntar buat busing.
Ingat juga, yang pertama kita lakukan adalah memasang piringan dengan velg kemudian dilanjutkan dengan merancang plat dudukan kalipernya (kecuali kita beli yang udah siap pake). Heee...

Sudah selesai dirancang, jangan juga buru-buru di las busing sama dudukan kalipernya, disini kita musti banyak bongkar pasang ban belakang untuk menentukan center atau gaknya dudukan kaliper sama piringan kita tadi.

Caranya, pasang dulu seluruh komponen rem supaya berfungsi. Mulai dengan pemasangan pipa da pengisian minyak rem. Pompa dulu beberapa kali untuk memastikan kaliper sudah normal ato nggak. Baru kemudian pasang ban belakang sama plat yang sudah terpasang kalipernya.

Nahhh, kira-kira gini bentuk dari pelat rancangan gue. Cekidot... Wkwkwk


Selesai terpasang, putar ban belakang beberapa kali, tekan tuas pompa sampai ngerem. Plat dudukan kaliper digoyang-goyang beberapa kali untuk mendapatkan posisi idealnya. Lakukan beberapa kali, ini penting supaya rem cakram kita nantinya center dan tidak makan sebelah doang. Gak enak kan pas di jalanan terdengar bunyi cieett cieeettt.. Haaa... O iya, melakukan ini tes pemasangan ini disarankan mengunci as belakang, pasang mur nya seperti biasa. Supaya gak goyang.

Nahhhh... Kira-kira plat dudukan kaliper sudah pas nihh... Tahan disitu, karena kita akan nge las dudukan kaliper sama busingnya ditempat. gak perlu permanen, cukup supaya lengket aja. Jangan lupa pada waktu nge las posisi pompa harus tetap ngerem ya.

Ni foto pas selesai nge las dudukan kaliper sama busingnya.

Huhuyyy... Nge las sudah jadi, ban kemudian dilepas buat nge las dudukan secara permanen.

Terakhir, menentukan posisi pompa. Pada Jupiter MX gue pikir sangat sulit buat nentuin posisi pompa, apalagi ini pertama kali gue ngerjain nya. Alhasil, jalan-jalan dulu nyari referensi di motor orang. Wkwkwkwk...
Kelar beberapa jam di luar, akhirnya dapat ide juga. Posisi tetap seperti yang dicontoh hasil jalan-jalan. Posisi tegak berdiri pada kolong dekat bodi dalam, tapi suit lampu rem belakang dipindah adak kedepan supaya posisi pompa gak keganggu. Maklum aslinya kan rem teromol, jadi cukup sulit buat nentuin posisi pompa. Gak papa deh maen ngelas ulang, asalkan tetap fungsional, gak ngorbanin apapun. O iya, posisi tabung minnyak gue taroh dibawah jok, dekat batere. Wkwkwkwk... Asal deh. Tapi cukup rapi, gak keliatan orang. Wkwkwkwk....


Cukup sampai disini dulu yahhh...
THE END, eh, Sekian..

Perhatian:
Disini gue gak kerja sendiri yah, gue gak jago nge las ama utak atik mesin bubut.
Gue yang ngidein, trus las ama bubut doang yang kagak. Thank buat Bang Onok...

1 komentar: